Monday, December 6, 2010

..Situasi..

Kali ini saya tampil dengan kaedah penceritaan yang berbeza. Masih lagi melibatkan situasi, namun saya minta mereka untuk sambung cerita saya. Ceritanya begini..


………Suatu malam saya sedang memandu kereta. Hujan turun dengan lebatnya. Apabila saya melewati sebuah pokok yang terkenal dengan mistiknya, saya melihat seorang nenek tua melambai-lambai. Seolah-olah berharap supaya anda menumpangkannya… sambung ikut kreativiti anda…

Sailormoon : Saya termanggu seketika. Namun entah kenapa kaki saya menekan kuat pedal minyak. Nampaknya hasrat nenek untuk menumpang saya tidak kesampaian. Apa yang saya boleh lakukan. Sekadar melihat wajah kecewa nenek yang tidak dapat saya tumpangkan melalui cermin pandang belakang…hehehe

Komen saya : (Erk..nae2…tau pa alasan? Sik mok tanggung risiko.. Bagus! Sebab anda sayang diri anda… 3 bintang…hehehehe)



Asarichan : Saya terus memberhentikan kereta saya. Cermin kereta bahagian penumpang saya turunkan. Nenek tersenyum.

“ Nek, jom lah naik sekali. Hujan lebat ni” pelawaku. Tanpa melengah nenek itu masuk. Sepanjang perjalanan nenek tua itu tidak melepaskan pandangannya memandang tepat lurus kehadapan (haik len macam jak ayat tok..Farah?). Soalannku yang menyoalnya ke mana destinasinya hanya dijawab ringkas dengan mengarahku untuk jalan terus. Aku akur. Hingga tiba pada sebuah rumah mewah bagaikan istana. Saya dipelawa masuk dan menurut tanpa usul periksa. Rupa-rupanya nenek tersebut adalah keturunan di raja. Dia sedang mencari menantu untuk perempuan yang sanggup membawa dia tanpa ragu dan menyangkanya hantu akan menjadi menantu pilihannya. Namun saya ragu. Bukan senang untuk menerima cinta. Untuk itu saya minta untuk diberi masa untuk berkenalan terlebih dahulu. Setelah menerima tawaran menjadi menantu pilihan, nama saya ditukar kepada Tengku Puan Muda Faradiella Binti Ahmat. Kami kahwin dan hidup bahagia dan dikurniakan dua anak. Sepasang namun bukan kembar.

Komen saya : (uish!!! Sah si Asari ni kuat berangan. But bravo gurl!! Kmk pun sik terfikir hal tok..hahaha… Tahniah.. Markah? 4 setengah bintang )





Ultragirl : Kerana memikirkan cerita mistik daripada kawan2ku sebelum ini, aku denan tidak berperikemanusiaan dan tanpa berfikir panjang terus meneruskan perjalanan. Namu sempat aku menilik cermin pandang belakang melihat orang tua tadi.

Komen saya : (ler…sik macam nana yang kmk kenal..hehehe papa pun Tq gurl..3 bintang untuk cita ktk..hehehe)

Atashinchi : Aku berhenti dan Tanya nya melalui tingkap.

“ nek ktk mok numpang ka? Mon mok, duduk belakang ktk, depan tok sikda space. Penuh dengan barang” berani aku memperlawan walaupun jantungku berdegup kencang. Nenek tua itu masuk dan aku meneruskan perjalanan.

Ketika dalam perjalanan aku melihat nenek itu melalui cermin pandang belakang. Dia menjenggilkan mata hingga membuatkan aku terkejut. Namun perjalanan teap aku teruskan. Semasa perjalanan tiba2 aku terhidu bau sesuatu. Aku sudah tidak berani berkata apa2 lagi. Pandanganku ku alih kea rah nenek lagi, kali ini dia tersenyum. Aneh sekali senyuman itu. Aku mula berdoa semoga cepat sampai ke destinasi. Tiba2 tidak semena2 nenek itu menekan bahuku kuat dari arah belakang. Aku kaget.

Aku ingin menjerit namun langsung tiada kekuatan lagi. NEnek sudah semakin kuat menekan bahuku. Erat sekali. Aku tidak tahan lagi.

“Nenek, apa salah kamek ngan kitak? Kmk sik ngaco ktk, tolong lah nek.”aku merayu. Air mataku sudah mahu jatuh. Dia masih menekan bahuku kuat. Tiba2 dia bersuara.

“ tolong cu, nenek dari tadik gik..dari tadik…nenek dah sik tahan.. NEnek mok..nun2..sik tahan tok. Tolong singgah lok. Ya ada stesen minyak ya.. NEnek mok berak tok.. Adeh..” aku ketawa sekuat hatiku. Namun sekadar dalam hati sahaja. Rupa-rupanya nenek tadi telah ditinggalkan bas semasa singgah dalam perjalanan pulang ke kampungnya. Dia hanya mampu berjalan, kebetulan hujan lebat lantas dia berteduh di bawah pokok tersebut. Dia bersyukur kerana aku sudi membantunya wlaupun banyak kereta yang cuba ditahannya sebelum ini tidak menunjukkan respon yang baik.



Power Puff girl : Aku tidak pasti samada memperlawanya bersamaku atau tidak. Aku menyoal nenk tua itu. Nenek buat apa disini?Nenek mahu kemana?” Soalku. Nenek tidak mampu menjawab. Badannya menggigil menahan kesejukkan. “ nenek lapar, sejuk…”. Aku terdiam. Kata2 dari nenekku tiba2 terngiang2 di ingatanku. “ kalau nak tahu samada itu adalah manusia atau bukan. Lihat kakinya. Kalau kaki tiada maknanya dia bukan manusia.” Kata2 nenek bermain difikiranku. Mataku terus melihat kakinya. Huh??? Mana kakinya??aku jadi seram sejuk. Justeru surah2 yang aku hafal aku baca. Cd alunan ayat suci Al-Quran ku mainkan. Haik, nenek tua itu sudah tiada? Hatiku sudah diselubungi ketakutan. Terus aku memecut laju keretaku untuk pulang kerumah.



Komen saya : (ale tol..kmk sik taip versi indon..hehehe papapun kmk beri ktk 4 bintang.untuk cerita horror movie ktk .hehehe)

No comments: